KETIKA MUSIM DUREN TIBA

24 Oct 2011

Senangnya…senangnya…ketika musim durian tiba. Senangnyaaa….karena bapak dan ibu suka berkebun. Ketika kami kecil tugas kami menyirami tanaman buah yang di tanam di kebun belakang. Ibu membelinya dari temannya, seorang PPL pertanian. Ngemeng-ngemeng sekarang masih ada ga sih penyuluhan pertanian? Jaman Pak Harto dulu saat saya masih kecil para petani duduk bergerombol mendengarkan penjelasan Pak PPL tentang berbagai masalah pertanian diselingi demo membuat stek, cangkok dll. Di kebun belakang rumah kami yang luas bapak dan ibu menanan bermacam-macam buah. Dari kelengkeng pingpong, rambutan rapiah, rambutan rasa kelengkeng, jambu darsono, jambu biji bangkok, petai, buah dari Papua yang manis matoa, belimbing Demak dll. Tapi yang paling spesial ya durian! Ada durian petruk, durian sunan dan durian Warno (yg terakhir ini nama kakek saya soale bibit duriannya dari beliau hehe) Duren Petruk yang terkenal enak dan pernah menang kontes durian unggulan majalah Trubus saat saya masih SD (busyet,..kapan tu yach? kira-kira 500 SM lah qiqi..)
Dulu kalo bapak sama ibu minta menyiram tanaman dengan pake ember kadang ngomel-ngomel juga sih. Ih berat..ih males..becek bla..bla..bla..seribu alasan dikeluarkan. Bapak kalau mendengar kami mengomel langsung bilang “Nanti yang makan juga kalian-kalian..” Dan sekarang terbukti, yang paling rajin nengok durian kalo pagi ya kita-kita juga hehe..Dan pagi ini ada lima buah durian yang jatuh. Sedaaaap!!duren petruk
Tiap varitas durian memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Duren petruk daging buahnya lembut tebal, seperti mengandung mentega rasanya manis legit dan garing dengan biji buah yang relatif kecil. Kulit buahnya warna hijau dan baunya sangat harum menyengat. Satu duren berkisar 2-3 kiloan, memang kalah besar dari Montong tapi rasanya jauh lebih enak. Satu juring bisa berisi 3-4 pongge berdesak-desakan di dalamnya. Apalagi jika musim hujan telah tiba, buahnya bisa lebih besar lagi. Ini duren favorit saya. duren11
Kalau durian Sunan buahnya besar-besar, satu juring bisa berisi lima hingga 7 pongge (biji) kali lima juring jadi bisa 25 biji dalam satu buah durian. Assyiik kaaaaaan???! Sayangnya daging buahnya tipis dan ponggenya besar biarpun rasanya sangat manis dan harum namun daging buah terasa agak lembek dan basah. Alkoholnya terasa, sedikit lekak. Kulit buahnya berwarna coklat kehijauan dengan bentuk cenderung bulat lonjong.
Kalau Durian Warno daging buahnya tipis tapi manis banget, bijinya besar, satu buah bisa berisi 15-20 biji tapi rasanya manis lembut menggoyang lidah deh. Manisnya ngga bikin enek. Kulit buahnya juga hijau berduri sangat tajam.
Di jakarta beberapa tempat menjual duren petruk tapi setelah beli ternyata durian dari Sumatra. Jadi haus hati-hati kalau ingin membeli durian Petruk karena pohonnya mungkin tidak banyak. Bahkan di Jepara sendiri Durian Petruk juga jarang ditemukan. Harganya berkisar 30-70-an ribu perbutirnya.

Buat penggemar durian, salah satu yang mengganggu setelah makan durian adalah baunya yang masih melekat di tangan dan mulut terkadang terasa tiak enak. Nah aku kasih solusi ya…
Tips biar tangan tak berbau setelah pegang durian
1. cucilah tangan kiri dulu dengan air mengalir, kalau sudah bersih baru tangan kanan yang belepotan durian itu. Boleh percaya boleh tidak, tapi itu manjur dipraktekkan, bau durian langsung hilang. Hubungannya apa? Ga tahu juga kenapa harus kiri dulu. Tangan kiri yang biasa buat ceb*k bisa bunuh kuman kalee hehehe..
2. setelah makan durian, jari tangan yang belepotan bekas durian dilapkan (apa ya…ehmm..dibersihkan dengan bagian pembatas antar juring buah yang warnanya putih itu loh, yang empuk kayak kapas biasanya tangan jadi hilang bau durennya tapi habis itu tetep cuci tangan pake air dan sabun ya.
3. mulut yang habis makan duren kalau sempat ya sikat gigi biar baunya ilang tapi kalau lagi tidak bawa sikat gigi ya jangan pake sikat sepatu apalagi sikat kawat, nanti mulutnya berdarah-darah, cukup minum teh hangat pahit dijamin cukup menetralisir bau mulut made in durian. Sudah jelass anak-anak? Sudah bu guru..!

Nah sayangnya duren petruk yang enak manis dan legit itu jarang ada pohonnya. Banyak penjual buah pinggir jalan yang ngaku-ngaku jual duren petruk udah beli harganya mahal setelah dicoba ternyata bukan. jadi..hati-hati ya jangan mudah tertipu. Duren petruk itu asli jepara. udah ah sekian dulu ceritanya aku mau buka duren lagi. Selamat membayangkan ya? Sesuatu banged :)


TAGS durian montong durian petruk musim durian duren durian sunan jepara duren petruk kolesterol


-

Author

Follow Me